Misc

Media Sosial Cepat, Minggu Tiga (Atau, Dengan Bantuan Sedikit dari Rakan Saya)


Ini adalah Minggu 3 percubaan #socialmediafast Sophia Breene. Mengejar Minggu 2 untuk mengetahui mengapa dia menyahaktifkan Facebook, baca Minggu 1 untuk mengetahui manfaat media sosial yang tidak dijangka, dan semak Minggu 0 untuk memahami mengapa dia memutuskan untuk menyerah media sosial di tempat pertama. Ingin melangkau ke akhir? Semak Minggu 4 untuk mengetahui kesimpulan terakhirnya.

Kongsi di Pinterest

Foto: ncaranti

Faedah-faedah "tidak dapat dilihat, tidak masuk akal" seolah-olah menendang, lama-kelamaan. Minggu lalu (minggu kedua dari #socialmediafast), saya mengalami beberapa kesukaran untuk menjauhkan diri dari Facebook dan akhirnya menyahaktifkan akaun saya. Minggu ini, walaupun Facebook (dan kawan-kawan Instagram yang menarik, Twitter, dan Pinterest) jauh dari cakrawala saya. Interaksi sebenar, perbualan sebenar, dan kebiasaan lama yang menggembirakan membersihkan kepala saya dan menyegarkan kesungguhan saya.

"Bersenang-senang" Kawan Jalan Lama

Saya membayangkan ibu bapa saya (atau sesiapa yang datang dari umur pra-Facebook) ketawa pada pendedahan yang mendahului bahawa menghabiskan masa dengan rakan-rakan dalam kehidupan sebenar adalah menyeronokkan. Tetapi mengingat bahawa rangkaian media sosial memungkinkan untuk "mengejar" dengan rakan-rakan tanpa benar-benar mencari masa untuk nongkrong, beberapa jam bebas-pergi goofing off jauh lebih jarang daripada yang anda fikirkan. Walaupun motivasi utama di belakang ini adalah untuk mencapai sedikit keamanan dalaman dan tenang, matlamat sekunder saya adalah untuk menjalin hubungan kukuh dengan keluarga dan rakan-rakan yang melepasi "menyukai" foto atau mengulas mengenai kemas kini status. Minggu ketiga saya pada #socialmediafast membuktikan bahawa objektif kecil ini mungkin menjadi yang lebih penting.

Sebelum ini, saya berasa terputus, antisosial, dan kesepian tanpa suapan berita saya (walaupun ia tidak memberikan sambungan yang berkekalan atau interaksi sosial yang sebenar). Minggu ini, saya meletakkan wang saya di mana mulut saya dan cuba memimpin kehidupan yang terpenuhi yang saya berikan untuk mencapai dengan menyampaikan media sosial selama satu bulan.

Untuk memulakan, saya kembali ke pejabat. Selama minggu pertama percubaan media sosial saya, Greatist HQ sedang dalam renovasi, dan rakan sekerja saya dan saya bekerja dari rumah dan kedai kopi untuk mengelakkan menghirup kilogram debu dan duduk di atas tompok cat basah. Walaupun perlu (nota sampingan: HQ 2.0 adalah benar-benar cantik), diaspora jangka pendek bermakna terdapat hari-hari ketika saya tidak melihat sesiapa, sepanjang hari. Tinggal di rumah membebankan kelesuan, yang bermaksud bahawa saya mendapati diri saya membatalkan rancangan petang, walaupun saya tahu saya akan menyesali kekurangan interaksi sosial. Tidak hairanlah saya merasa terpencil dan akhirnya bingung di Facebook!

Kongsi di Pinterest

Foto: Auburn Skies

Minggu ini, cat kering, dan segala-galanya lebih kurang di tempat yang sama di pejabat (memberi atau mengambil habuk yang disebutkan di atas). Saya memutuskan untuk menguji bagaimana bersosial mempengaruhi media sosial dengan cepat dengan melakukan apa yang bertentangan dengan apa yang saya lakukan pada minggu sebelumnya. Daripada bekerja dari rumah, saya tiba pada jam 9 pagi pada titik dan kiri pada jam 6 pagi. Di tempat menonton episod Skandal pada waktu malam, saya melihat blogger kegemaran membaca dari buku barunya, keluar makan malam bersama teman-temannya (dompet saya sedikit kurang senang dengan itu), menangkap filem di teater, dan meluangkan banyak jam berbual dengan teman rapat di pangsapuri mereka . Sudah tentu, saya tidak pernah berfikir tentang Facebook, apatah lagi pergi hog-liar.

Mengimbangi Kehidupan Sosial dengan DownTime yang Perlu

Cabaran (semasa media sosial yang cepat dan selepas itu) adalah untuk mencari cara yang mampan untuk mengimbangi bersosial dan downtime pada masa akan datang. Sebagai introvert semulajadi, saya memerlukan banyak "masa saya" untuk mengimbangi dan berehat tanpa syarikat manusia lain. Minggu ini membuktikan bahawa terlalu banyak masa sahaja tidak sesuai, sama ada. Mudah-mudahan sekali cabaran ini selesai, saya akan dapat mencari pendekatan yang lebih menengah untuk bersosial (yang merangkumi media sosial dan kehidupan sebenar melepaskan diri) yang membuatkan saya terangsang tetapi tidak habis.

Terakhir, minggu ini saya mendapat manfaat daripada menghabiskan masa dengan "kawan" dengan cara yang kurang tradisional. Rakan sekerja saya Shana menghantar saya e-mel dengan pautan kepada beberapa artikel lain mengenai cabaran media sosial dan pemecahan dari sumber berita yang berbeza. Saya pasti memperoleh perspektif dengan membaca tentang bagaimana penulis dan penulis blog lain berehat dari media sosial, serta sains di sebalik media sosial. Berikut adalah beberapa pautan untuk bermula jika anda ingin melakukan bacaan ringan:

Kisah peribadi:

  • #Unplug: Baratunde Thurston Kiri Internet selama 25 Hari, dan Anda Perlu, Terlalu melalui Syarikat Cepat
  • Bagaimana Saya Memperbaiki Media Sosial Saya Berdiri dengan Detox 30-Hari melalui Forbes
  • Saya Pergi Media Sosial Kaya melalui Cosmopolitan

Dari segi saintifik:

  • Mengapa Amerika Perlu Vacations Media Sosial melalui Mashable
  • Para saintis menunjukkan Facebook adalah Downer melalui Scientific American
  • Kajian: Apa yang Akan Anda Lakukan jika Anda Kurangkan Masa Online melalui The Atlantic

Ada sesuatu untuk dikatakan atau mahu menyertai #socialmediafast? Kongsi pendapat anda di komen di bawah atau Tweet @Greatist. Jangan Tweet @SophBreene kerana tiada rumah orang!