Nasihat

40 Hari Meditasi #Zensperiment: Bawa Kawan


Ini adalah Minggu 3 dari 5 dalam siri #zensperiment Shana Lebowitz. Mengejar Minggu 0 (mengapa dia belajar bermeditasi), Minggu 1 (bermeditasi dalam kehidupan sebenar), dan Minggu 2 (cabaran meditasi) atau melangkah ke hadapan Minggu 4 (mencari komuniti).

Hujung minggu lalu, Kumpulan Greatist menuju ke Garrison, NY, untuk berundur syarikat kami yang pertama. Sepanjang hujung minggu saya dijadualkan untuk memimpin kumpulan dalam sesi meditasi yang singkat. Akhirnya #zensperiment saya akan pergi dari aktiviti bersendirian ke pengalaman interaktif dengan orang yang saya benar-benar peduli. Saya berkongsi banyak perkara dengan Team Greatist - fon kepala, kacang campuran, kertas tandas - dan berkongsi beberapa minit mencari jiwa ini akan benar-benar meletakkan ikatan kita untuk ujian.

Ilustrasi oleh Bob Al-Greene

Selama empat hari kami mengambil alih sebuah rumah kolonial yang indah - kayu yang berlapis-lapis, taplak meja, jenis tayar yang semua orang diam-diam bermimpi hidup ketika mereka membesar. Pagi hari Jumaat, kami duduk di atas lantai anjung, menyelitkan cahaya matahari pada pertengahan pagi. Terdapat kusyen sutera sekitar satu kaki dan saya meletakkan diri saya untuk menghadapi kumpulan.

Sejak bermulanya projek meditasi ini, saya pergi ke pelajaran Zen dan meditasi shamatha, yang keduanya melibatkan pengajar tunggal yang mengetuai sekumpulan pemula relatif dalam seni pemikiran. Sekarang, duduk bersilang di atas lantai teras, masih dalam bungkus dan tangki atas dari pagi kami berjalan, rambut saya terkeliru di kepala saya, saya fikir tentang mereka pengajar. Saya tahu saya tidak akan bersedia seperti Rachel, senang seperti Terrence, dan berasa lebih sedikit seperti penipuan Zen.

Dengan cepat, saya melirik ke halaman dalam buku nota spiral saya di mana saya akan mendapat beberapa arahan yang tidak dapat dibaca sekarang tentang postur dan pernafasan. Mula duduk dengan kakinya, saya memberitahu pasukan, tulang belakang seperti koin emas yang ditumpuk di atas satu sama lain.

Selepas kira-kira 30 saat, saya melihat perlahan-lahan di sekeliling bilik, mengangguk kepada diri saya apabila saya melihat semua orang kelihatan tetap dan sememangnya kontemplatif. Saya telah bermeditasi dalam kumpulan sebelum ini, tetapi saya sentiasa menatap dinding, dan melihat apa yang semua orang kelihatan seperti ketika mereka diamalkan merasa aneh dan sedikit menarik.

Kami mempunyai perbincangan ringkas, bermeditasi sekali lagi, dan saya perhatikan kumpulan itu agak gelisah. Adakah mereka sakit duduk di sana, ingin kami melakukan Latihan Intensiti Tinggi atau makan tengah hari? Kali ini terdapat aduan: sakit belakang, pin dan jarum, kesukaran duduk lama.

Gambar oleh Jordan Shakeshaft

Sebenarnya, saya tidak tahu apa yang perlu diberitahu kepada mereka. Punggungku juga sakit ketika saya duduk bermeditasi untuk sementara waktu, dan rasa sakit itu tidak hilang lagi saya berlatih, walaupun apa yang telah diberitahu oleh instruktur meditasi saya. Seseorang menaikkan tangannya dan berkata dia berasa kecewa cuba untuk tidak berfikir. Saya mahu memberitahu dia meditasi bukan tentang "tidak berfikir," ia mengenai membiarkan fikiran berlalu tanpa penghakiman, tetapi kata-kata kedengaran palsu dan lebih daripada sedikit kabur dalam mulut saya. Cahaya matahari mengalir melalui tingkap kaca dan tiba-tiba bilik terasa panas dan lemas.

Saya mengambil nafas dalam, menutup mata saya selama setengah saat, dan teringat apa yang seorang peminat berpengalaman telah memberitahu saya tentang memerhatikan sensasi dalam badan seolah-olah dari perspektif orang ketiga. Lihat jika itu membantu beberapa ketidakselesaan, saya memberitahu mereka. Seorang pelukis duduk diam di sudut berkata dia akan belajar untuk mengatakan "terima kasih" setiap kali pemikiran muncul ketika dia cuba untuk bermeditasi. Ada giggles.

Saya bertanya sama ada sesiapa hendak menutup sesi itu dengan meditasi seminit yang lain, dan mereka mengangguk kepala mereka dengan penuh semangat, ya.

Sabtu pagi, kami mendaki Trail Warisan Perang Revo Selatan Redoubt. Ia adalah hari yang indah dan pemandangannya amat menakjubkan: Dari puncak jejak anda dapat melihat akademi ketenteraan West Point, semua dinding batu dan bidang berumput besar. Selepas beberapa minit saya melihat semua orang menunjuk pada meja berkelah di tempat tertutup ke kanan kami. Di sana mereka, Derek, Kelli, dan Laura, duduk seperti anjing padang rumput triplet, mata tertutup, wajah berubah menjadi angin, bermeditasi diam-diam.

"Mereka kelihatan seperti mereka menunggu bas," kata seseorang, dan saya tertawa, tetapi tidak benar-benar sesuatu yang lucu. Untuk pertama kalinya sejak memulakan projek meditasi ini, saya berasa tenang dengan selamat.

Datang kembali Selasa untuk kemas kini yang lain dan ikuti perjalanan saya di @ShanaDLebowitz dalam masa yang sama!

Namaste,

Shana