Nasihat

40 Hari Meditasi #Zensperiment: Meditasi dalam Kehidupan Nyata


Ini adalah Minggu 1 dari 5 dalam siri #zensperiment Shana Lebowitz. Tangkap pada Minggu 0 (mengapa dia belajar untuk bermeditasi) atau melangkau ke Minggu 1 (bermeditasi dalam kehidupan sebenar), Minggu 2 (meditasi dan diri), Minggu 3 (bermeditasi dengan rakan-rakan), atau Minggu 4 (mencari komuniti) .

Ia adalah pagi yang gelap dan ribut.

Saya menuju ke pelajaran pemula dalam meditasi Zen di Pusat Brooklyn Zen dan tiba di tingkat bawah dengan segera pada jam 7 pagi. Tetapi berjalan kaki dengan dua poodle saya mengambil masa lebih lama dari yang saya harapkan dan saya kembali ke rumah lewat dan lapar. Sementara itu, ibu saya telah bangun (baru-baru ini saya berpindah ke rumah) dan kini telah membisu saya dengan soalan yang saya tidak mempunyai masa untuk menjawab. Akhirnya, saya terputus.

Ilustrasi oleh Bob Al-Greene

"Shut up," saya memberitahunya, membanting pintu peti sejuk ditutup. "Berhenti saja," dan melemparkan dengan pantas untuk mengukur dengan baik ketika saya keluar dari pintu depan.

Semasa berjalan kaki ke stesen kereta api, saya menyedari bahawa saya telah kehilangan keseluruhan titik zensperiment ini. Benar, saya menjimatkan meditasi kebaikan kasih sayang untuk minggu lalu, tetapi tidak ada satu gaya meditasi yang memberi hadiah yang tidak sabar atau kekurangan belas kasihan. Saya mula berfikir lebih lanjut mengenai perbualan saya dengan Sara Lazar, seorang pakar neurosains yang mempelajari meditasi. Dia telah menyebut bahawa amalan meditasi adalah "amalan" untuk sepanjang hidup anda. Keahlian yang saya harapkan memperoleh sementara bermeditasi - kesedaran diri, rasa tenang - tidak boleh hilang ketika saya bangkit dari kusyen. Sebaliknya, mereka harus membantu saya dalam kehidupan seharian saya.

Di Pusat Zen, saya cuba memikirkannya. Pusat Brooklyn Zen, sebuah kuil Buddha Soto Zen, mengambil lantai kedua yang kelihatan seperti bangunan pejabat di Park Slope. Seorang lelaki muda bernama Terrence mengetengahkan 10 pemula yang telah muncul untuk pelajaran 9 pagi. Saya tidak pasti sama ada saya mengharapkan Dalai Lama untuk membuat penampilan tetamu, tetapi Terrence kelihatan seperti seorang lelaki yang cukup kerap dan malah memecahkan beberapa jenaka kerana dia membawa kami melalui bilik-bilik yang berbeza di Centre, termasuk dapur dan perpustakaan.

Zendo sebenar (istilah bahasa Jepun untuk "meditasi dewan") adalah bilik yang jarang dan luas dengan deretan bantal hitam dan kusyen di atas. Kami duduk di dalam bulatan kecil, dan Terrence menunjukkan sikap yang betul untuk meditasi Zen: pinggul di atas lutut (itulah sebabnya kami duduk di kusyen) dan tangan sama ada di lutut atau membuat bentuk bujur dengan ibu jari hampir tidak menyentuh di pangkuan anda. Beberapa dari kita di dalam kelas terkejut melihat mata tetap terbuka dalam meditasi Zen (mungkin untuk mengingatkan para meditator untuk tidak menutup diri mereka sendiri dengan pengalaman apa saja, kata Terrence kepada kami), dan kami diberitahu untuk melihat ke bawah pada tahap 45- sudut darjah.

Selepas sesi meditasi amalan dan tempoh Q & A, beberapa orang pemula meninggalkan, sementara yang lain kami tinggal untuk Zazen 45-minit formal, atau meditasi duduk. Dua pukulan dan bunyi gong dan kami telah mati. Seperti yang saya lihat di tempat kotoran di dinding (Ha! Tidak begitu bersih selepas semua), Saya teringat nasihat Terrence untuk menghitung nafas dari satu hingga 10 lagi dan lagi. Luar biasa, amalan pengiraan berjaya (hampir) mengalihkan pemikiran saya dari makan tengah hari, e-mel yang saya tidak ragu-ragu menerima minit itu, dan lelaki yang menarik yang telah mengambil tempat duduk di sebelah saya.

Pada satu ketika, seseorang membunyikan gong sekali lagi dan mengumumkan permulaan selang lima minit di mana kita boleh bangun dan beralih kedudukan kita jika perlu. (Saya sudah mempunyai, untuk rasa malu saya, kaki kanan saya telah hilang sepenuhnya dan belakang saya membunuh saya.) Betul, saya fikir, itu tidak begitu buruk - separuh jalan dan saya sebenarnya berasa tenang dan tenang.

Kemudian tiba-tiba saya tersentak dengan kemungkinan menakutkan bahawa "jarak lima minit" bermakna kita hanya bermeditasi selama lima minit, dan sebenarnya ada 40 minit lagi. Saya berasa damai, tetapi masih sukar untuk menjaga kakiku daripada tidur, belakang saya mula sakit, dan saya pasti mula mendapat sedikit resah.

Desperate sekarang, saya menunggu cincin yang akan memberi isyarat kepada kelewatan lima minit lagi, dan merasakan diri saya mula merobek apabila ia tidak datang. Tidak ada cara di neraka saya membuatnya melalui lapan kali apa yang saya baru sahaja duduk; Saya perlu memalukan diri saya dan mengganggu seluruh kelas apabila saya melarikan diri. Ia seolah-olah dilaksanakan - ia hanya lelaki yang menarik antara saya dan pintu dan saya mungkin tidak akan pernah melihat orang-orang ini lagi. Okay, saya memberitahu diri saya sendiri, hanya beberapa nafas dan kemudian sudah tiba masanya. Bernafas, bernafas, satu, bernafas, bernafas, dua - gong dibunyikan. Sesi 45 minit berakhir.

Saya meninggalkan Pusat dan mengambil nafas terakhir dalam. Semasa sesi, hujan lebat telah jatuh, tetapi sekarang matahari telah kembali, bersinar di atas bandar yang basah dan lembap. Dengan cara puitis, itu seperti bagaimana saya merasakan: sedikit habis tetapi juga sedikit bertenaga, gembira saya akan datang tetapi juga kecewa saya tidak menikmati pengalaman yang lebih berpengalaman.

Minggu ini saya kembali ke amalan saya di rumah, sehingga Khamis, apabila saya membawa beberapa Pasukan Greatist ke ceramah intipan Meditasi Transendental. Datang kembali Selasa untuk kemas kini yang lain dan, sementara itu, ikuti saya di Twitter di @ShanaDLebowitz!

Namaste,

Shana

Pernahkah anda cuba meditasi Zen? Apa yang anda fikirkan? Kongsi cerita anda di dalam komen di bawah.