Hidup

Berhenti Memberitahu Saya, Orang yang Sangat Dalam Talian, "Cabut"


Kongsi pada PinterestIlustrasi oleh Brittany England

"Saya rasa kelihatan," saya memberi komen mengenai meme - berfikir "etika berbobot dan mati" - yang sangat teramat relatable, jenis yang melegakan untuk melihat yang ada di luar diri anda sementara serentak sedikit invasif, terlalu intim untuk mengetuk "seperti," walaupun anda juga. Ia adalah e-mel terakhir yang saya hantar sebelum telefon saya habis.

Semua yang baik tahu kebenaran * saya yang unik sebelum saya dipotong dari pelbagai bentuk media sosial, luas dan luas dan berisik tetapi penting, mendesak, bersambung.

Saya memerlukan dunia digital saya hari ini lebih konkrit daripada yang saya perlukan pada hari-hari yang lain. Saya berada di tengah-tengah perbualan dengan kawan-kawan - kebanyakannya, seperti saya, sakit kronik dan sangat dalam talian (frasa Safran-Foer-bersebelahan dengan niat) - bercakap tentang dualiti sosialisasi dalam talian kami. Kami bersetuju bahawa secara tersambung secara digital, dalam talian secara umum, adalah kedua-dua tenaga dan meletihkan.

Adakah dalam talian memberi impak kepada tenaga sosial yang kita perlu melibatkan diri dengan orang "dalam kehidupan sebenar"?

'Log keluar. Pergi bercakap dengan seseorang dalam kehidupan sebenar. ' Ini tidak realistik atau mustahil bagi banyak orang.

Saya mungkin orang yang ganjil untuk bertanya soalan itu

Saya mempunyai terlalu banyak orang menonton apa yang saya lakukan, realiti baru saya sangat berterima kasih tetapi sentiasa terharu. Saya adalah "sensasi Instagram," menurut belakang buku saya, objek dunia sebenar yang ada di sebahagian besar kerana kemasyhuran maya.

Itulah cara saya bertemu dengan kebanyakan kawan saya sebagai orang dewasa, membina hubungan yang saya nilai dengan orang yang saya mungkin tidak pernah bertemu di luar talian. Itulah bagaimana saya merasa berhubung dengan dunia pada hari-hari ketika saya tidak dapat berbuat banyak lagi. Ia telah membuat saya berasa lebih dekat lagi dan lebih menjauhkan diri, bertahan di dunia "sebenar" dan enggan bersosial, sebahagian besarnya kerana saya rasa saya selalu melakukannya.

"Saya boleh janggal secara sosial. Instagram membolehkan saya mendapatkan sekitar dengan mudah, tetapi ia boleh menjadi sangat menyeramkan secara emosional, "kata rakan saya Alexis (aka @ not.herrealname) memberitahu saya. Dia mengatakan bahawa sebagai pekerja seks, "bersosial dalam talian adalah pedang bermata dua."

Masyarakat yang dia ada dalam talian bukanlah sesuatu yang dia dapat mencari dalam kehidupan sebenar. Pada masa yang sama, dia berkata, "Saya rasa saya bercakap begitu banyak dalam sehari tanpa membukanya mulut fizikal saya, dan ia adalah satu kesedaran aneh."

Realitinya kita semua perlu menyimpan banyak plat berputar pada bila-bila masa sahaja untuk menavigasi bahagian "sosial" media sosial tidak dapat dipertikaikan. Dalam usaha untuk membuat sambungan dalam talian dengan "orang yang sebenar," kita perlu menyebarkan kebiasaan jenama, ahli politik, celebs, dan lain-lain, bersaing untuk sumber yang paling berharga masa kita: perhatian.

Cuba berenang melalui kekacauan dengan pelampung "rakan" boleh berasa seperti sentiasa berada di ambang tenggelam.

"Sukar untuk menguruskan hubungan kerana internet direka tanpa batas," sahabat saya dalam talian Aiden Arata memberitahu saya. "Ia seperti setiap saat dalam talian mempunyai cukai jualan, dan anda tidak tahu apa yang sebenarnya anda belanjakan sehingga anda berada di daftar itu."

Menjadi Orang Internet yang Menghadap Masyarakat secara umum datang dengan lebih banyak hubungan dan, mungkin, sempadan yang kurang jelas di sekeliling ruang yang sudah tak terbatas. Tetapi pengalaman ini tidak unik kepada mereka yang mempunyai platform, ia hanya diperbesar untuk kita.

"Saya tertanya-tanya jika saya berasa lebih haus oleh rakan-rakan IRL kerana saya sudah haus secara sosial dengan online CONSTANTLY," Hope (@hopebroidery) memberitahu saya.

"Saya fikir internet telah merosakkan pemahaman saya tentang diri saya sendiri, kerana saya berasa begitu teruk selepas berinteraksi dengan orang dalam kehidupan sebenar sekarang, saya fikir, hmm, mungkin saya introvert? Tetapi saya tidak ... Saya lupa bahawa ketika saya menghabiskan masa dalam talian, yang dianggap sebagai interaksi manusia untuk saya. "

Harapan yang melepaskan sama dengan sambungan luar talian terasa berakar pada kerinduan untuk sesuatu yang tidak pernah benar.

Kaedah-kaedah yang kita perlu tetapkan sempadan secara dalam talian, mungkin untuk mengekalkan larangan tenaga kita, mengabaikan, meredakan - adalah rumit kerana banyak sebab, termasuk setiap kita membawa idea-idea kita sendiri mengenai masa dan bagaimana untuk menggunakannya dan kesan sosial yang berpotensi berbuat demikian.

Dalam talian, "jika seseorang mengejek, itu sahaja. Kita boleh menyekat, mengecat, memotong mereka, "Kaye, aka the Artsob, memberitahu saya. Protokol pertunangan ini merapatkan hubungannya di dunia nyata, katanya, mencipta "rasa yang saya harapkan orang menjadi sama seperti dunia terisit yang saya bekerja keras untuk mencipta dalam talian, dan apabila mereka tidak, ia sangat meronta dan Saya benci. "

Saya mengesyaki keletihan saya sendiri tentang bersosial dengan orang lain juga berlaku di paradigma itu. Dengan menjadi begitu aktif dalam talian (sesuatu yang saya beralih kepada, sekali lagi, kerana saya sering terlalu letih untuk bentuk sambungan lain), saya memberi kebenaran diri saya untuk tidak bersosial di luar talian. Saya sudah merasa seperti saya melakukannya, dan mengetahui saya boleh melakukan lebih banyak dalam talian daripada yang saya boleh offline tidak membantu sama ada.

Tetapi sebagai orang yang lebih besar daripada kehidupan dalam talian membuat saya malu tentang tidak hidup sehingga * dia * apabila saya bertemu orang di dunia.

Saya mengharapkan orang untuk menyedari ini, untuk mengetahui ini, tetapi ia adalah luar biasa untuk menyaksikan orang ramai mendamaikan diri anda dalam masa nyata, untuk melihat mereka teka-teki prestasi dari orang itu, seolah-olah mereka tidak melakukan versi yang sama.

Bagi orang yang Sangat Dalam Talian, prestasi tidak berhenti, walaupun kita "log off"

Fancy Feast, seorang pelukis yang menggerunkan, berbanding kehadirannya di internet untuk kerja yang dia hosting. "Apabila saya seorang emcee, ia seperti simulacra perbualan, tetapi ia satu sisi dan sedikit demi sedikit improvisasi, sedikit sebanyak ditulis. Ia ditujukan kepada khalayak tertentu, untuk mereka mempunyai pengalaman tertentu, jadi dengan cara itu terdapat perhitungan tertentu yang bersamaan dengannya. "

"Ia tidak sama dengan interaksi sosial sama sekali, tetapi ia kadang-kadang seperti itu, dan ia menyuntik saya yang mengecewakan dan menghalang kebolehan saya kadang-kadang untuk bercakap selepas pertunjukan." Dia menambah bahawa kadang-kadang, selepas menunjukkan, penontonnya mahu atau menjangkakan versi dia yang "masih di atas mic. Tidak mustahil dan saya habis dengan itu. "

Seperti Perayaan Fancy, saya menganggap platform saya satu peringkat, walaupun saya merasa sangat betapa kedudukannya yang berliang. Berada di atas mic membingungkan: Saya telah memupuk rasa keintiman di mana seringkali tidak ada, sehingga ribuan orang membuang kebenaran mereka kepada saya secara langsung.

Saya berasa bersyukur dan dibanjiri, bertenaga dan letih. Dalam setiap perbualan, saya perlu mempersoalkan apa yang saya berhutang kepada orang ramai, berapa banyak diri saya berbanding dengan prestasi diri saya dalam talian.

Kadang-kadang ia adalah penangguhan untuk bercakap dengan pengikut secara peribadi, dalam DM, untuk merasa seperti kita sebenarnya boleh melakukan pertukaran. Tetapi saya tidak boleh selalu berbuat demikian, dan apabila saya mengingatkan orang ramai tentang perkara ini - dan kita tidak saling mengenali - seolah-olah menjadi hina.

Jarang kita menganggap kemudahan berkongsi dalam talian, atau realiti yang memalukan yang mengerikan bahawa kita mungkin memproyeksikan struktur perbualan mengenai apa yang sesungguhnya, suatu soliloquy.

Sebagai kedua-dua "halaman besar" dan hanya seseorang, saya merasakan bagaimana talian sedang memakan sementara pada masa yang sama ia lesen untuk menjadi sedikit kurang di sana. Ia tidak mengambil sepenuh usaha saya, itulah sebabnya saya tertarik dengannya pada mulanya tetapi mungkin juga mengapa saya melepaskan diri saya sendiri tanpa menyedari kosnya.

Kita boleh mengalihkan tenaga kita tanpa sesiapa yang menyedari, sesuatu yang sudah kita-tenaga yang habis-habisnya adalah berkat. Kita boleh terlibat dengan cara yang tidak memerlukan kita semua, melalui pelbagai alat komunikasi singkat, atau berhenti bertindak balas.

Saya tertanya-tanya jika ciri ini yang saya anggap sebagai hadiah juga boleh menjadi beban, yang menggambarkan sambungan luar talian sebagai Herculean jika hanya kerana fokus tunggal yang diperlukan.

Jadi, bagaimana jika teori ini - bahawa dalam talian memberi kesan kepada tenaga kita untuk melibatkan diri dengan orang IRL - adalah benar, dan kita tidak boleh benar-benar mencabut, secara amnya?

Adakah - atau patut - kita peduli?

Naluri saya adalah untuk membaca skrip yang banyak kita ketawa, mungkin tanpa benar-benar mengetahui bagaimana atau menyedari sejauh mana kita bertanya: "Log off. Pergi bercakap dengan seseorang dalam kehidupan sebenar. "

Ini tidak realistik atau mustahil bagi banyak orang. Bunyi seperti Tim Robinson mengembara dalam saman anjing panas di "I Think You Should Leave," yang menyokong argumen Ted Talk yang terlalu terkenal tentang bagaimana media sosial yang merosakkan.

Harapan yang melepaskan sama dengan sambungan luar talian terasa berakar pada kerinduan untuk sesuatu yang tidak pernah benar. Ia merindui untuk jenis komunikasi dengan orang asing yang tidak pernah wujud sebagai satu cara untuk mengurangkan kesilapan besar sekarang.

Kami mahu menyalahkan, sama seperti yang kita mahu mengambil hak. Lebih mudah untuk mengatakan bahawa kita terlalu tertelan daripada untuk mendamaikan bahawa mungkin dikotomi yang berbeza daripada "pasang" dan "cabut" tidak wujud lagi.

Tetapi saya dapati, melalui banyak percubaan dan kesilapan, itu bertanya soalan "Apakah ini dilakukan kepada saya?" adalah seperti yang berbaloi, jika tidak lebih, daripada mencari kata-kata yang mudah untuk menjawabnya.

Seperti kebanyakan perkara, saya fikir jawapannya adalah untuk membincangkannya, dengan diri sendiri dan rakan-rakan anda, kedua-dua maya dan IRL. Semasa menulis ini, saya mula menyimpan senarai (satu yang ditulis di atas kertas - memberi saya nostalgia itu) dari perbualan yang saya juggling bahawa saya sebenarnya ingin memberikan maklum balas yang bermakna kepada.

Saya mula bertanya kepada diri sendiri apa yang saya harapkan dari orang lain, dengan cara yang sama saya merasakan jumlah tenaga yang tidak mungkin saya rasa orang bertanya kepada saya. Saya telah berhenti berusaha keras untuk "mencari orang," dengan mengetahui sepenuhnya bahawa diri dalam talian saya adalah saya dan bukan saya dan cara paling jelas untuk mendapatkan kebenaran adalah dengan bertanya.

Tanyalah diri anda apabila anda menjangkakan orang lain menjadi mereka "di atas mic" dan apabila mereka melakukan perkara yang sama untuk anda.

Shelby Lorman adalah seorang kartunis dan penulis. Buku beliau Anugerah untuk Lelaki Baik adalah sekarang. Ikut dia Twitter dan Instagram.


Tonton video itu: Pertunangan Alieff irfan selesai dengan belle (Disember 2021).